7 Des 2015

Nilai Tugas & UAS SMSI02-11


Nilai Tugas dan UAS SMSI02-11 Tahun 2015

NPM NILAI TUGAS NILAI UJIAN
( 1 - 100 ) ( 1 - 100 )
92215002 85 90
92215003 85 85
92215004 80 90
92215005 85 80
92215006 85 85
92215007 85 80
92215008 85 75
92215009 80 80
92215010 85 90
92215011 85 75
92215012 80 85
92215013 85 75
92215014 83 90
92215015 85 60
92215016 83 80
92215017 85 85
92215018 80 75
92215019 80 85
92215020 83 80
92215021 80 90
92215022 85 80
92215023 80 80

3 Nov 2015

Tugas Kelompok MK Sistem Terdistribusi untuk kelas 4KA11 25

Anda diminta untuk merancang sebuah sistem terdistribusi untuk sebuah perusahaan/lembaga. Anda wajib memperhatikan materi pelajaran yang diberikan di kelas, dan menggunakan konsep yang diajarkan untuk merancang sistem terdistribusi tersebut.  Semakin lengkap konsep yang anda buat, semakin baik nilainya.

Tugas yang anda buat tidak boleh sama dengan kelompok lain. Karena itu, silakan anda segera menentukan domain topik dari sistem pakar yang anda buat, dan tuliskan Topik domain, Nama-nama anggota kelompok dan Kelas, di dalam komentar dari postingan ini. Sebelum menentukan domain objek pengetahuan, anda harus melihat di komenter posting ini lebih dulu.

Tugas anda harus dipresentasikan pada jadwal kuliah periode 22-27 Nopember 2015. Nilai tugas diambil dari makalah yang anda tulis dan presentasi yang dilakukan. Tugas kelompok ini bisa dikerjakan oleh 2-3 orang per kelompok. 

Selamat mengerjakan. 

Tugas Kelompok MK Sistem Berbasis Pengetahuan untuk kelas 3KA07 08 24 25

Anda diminta untuk membuat sebuah sistem pakar dengan menggunakan bahasa pemrograman Prolog. Anda bisa menggunakan versi bahasa Prolog yang anda tentukan sendiri. Sistem pakar ini harus mampu menampilkan pengetahuan yang dimiliki dan memberi rekomendasi/kesimpulan pada user yang menggunakan. 

Tugas yang anda buat tidak boleh sama dengan kelompok lain. Karena itu, silakan anda segera menentukan domain topik dari sistem pakar yang anda buat, dan tuliskan Topik domain, Nama-nama anggota kelompok dan Kelas, di dalam komentar dari postingan ini. Sebelum menentukan domain objek pengetahuan, anda harus melihat di komenter posting ini lebih dulu. Sistem pakar yang anda buat musti dapat dijalankan oleh user secara interaktif. 

Tugas anda harus dipresentasikan pada jadwal kuliah periode 22-27 Nopember 2015. Nilai tugas diambil dari makalah yang anda tulis dan presentasi yang dilakukan. Tugas kelompok ini bisa dikerjakan oleh 2-3 orang per kelompok. 

Selamat mengerjakan. 

19 Agt 2015

Nilai Akhir Fastrack 2015 Software Engineering

Nilai Akhir Fastrack 2015

92314089 A
92314090 A
92314092 B
92314093 A
92314094 B
92314095 B
92314097 B
92314098 B
92314099 B
92314100 B
92314101 B
92314103 A
92314104 A
92314105 B

12 Jul 2015

Nilai UTS 4KB04 - Tahun 2015

Nilai UTS 4KB04

1 28111759 0
2 20111122 57
3 20111217 73
4 20111251 41
5 20111447 2
6 27111769 74
7 21111474 64
8 22111759 0
9 22111789 83
10 23111160 3
11 23111431 61
12 23111749 79
13 24111066 84
14 24111269 2
15 24111595 39
16 28111095 72
17 24111678 0
18 24111782 34
19 24111826 62
20 24111871 59
21 28111558 75
22 25111010 94
23 25111495 65
24 25111569 39
25 25111619 42
26 25111811 70
27 25111824 2
28 25111852 63
29 25111944 0
30 26111076 36
31 26111722 63
32 26111945 77
33 26111961 89
34 2B114320 0
35 27111492 54

36 27111569 60

Nilai UTS 4KB01 - Tahun 2015

Nilai UTS 4KB01

1 20111089 80
2 20111431 86
3 28111104 95
4 28111105 98
5 20111521 86
6 28111466 86
7 20111721 80
8 21111152 98
9 21111510 75
10 21110960 86
11 22111676 66
12 22111881 43
13 22111937 87
14 22111941 54
15 23111010 95
16 2B114928 0
17 23111100 89
18 23111342 95
19 23111538 63
20 23111684 89
21 29111353 92
22 28111180 86
23 23111790 86
24 24111433 98
25 24111544 63
26 24111669 92
27 24111779 94
28 24111872 63
29 24111933 54
30 25111208 66
31 25111421 92
32 28111362 63
33 29111268 69
34 25111775 86
35 26111252 95
36 26110185 100
37 26111483 72
38 26111567 95
39 26111646 89
40 26111995 92
41 27111191 74
42 27111219 42

43 27111687 39

Nilai UTS dan Tugas 4KA29 - Tahun 2015

Nilai UTS 4KA29

1 14109162 65
2 10111111 80
3 18110194 75
4 18111765 65
5 10111383 65
6 10111533 85
7 18111109 85
8 10111707 0
9 10111839 85
10 11111118 0
11 11111260 0
12 18111482 70
13 11111560 85
14 1A111262 80
15 11111703 0
16 17111789 85
17 19111026 85
18 12111227 0
19 18111788 85
20 12111323 45
21 1A113105 80
22 12111734 85
23 12111942 80
24 13111104 70
25 13111476 80
26 13111757 0
27 13111759 75
28 14111013 75
29 14111042 0
30 14111277 85
31 18111705 0
32 14111692 75
33 14111695 70
34 18111437 85
35 15111562 75
36 15111580 75
37 15111741 70
38 16111001 85
39 16111067 55
40 16111232 85
41 19111010 70
42 16111592 75
43 16110405 70
44 16111758 75
45 17111017 80
46 19111516 50
47 17111230 70

48 17111606 50


Nilai Tugas 4KA29

1 4109162 0
2 10111111 0
3 18110194 3
4 18111765 50
5 10111383 0
6 10111533 8
7 18111109 74
8 10111707 10
9 10111839 15
10 11111118 0
11 11111260 68
12 18111482 85
13 11111560 76
14 1A111262 38
15 11111703 0
16 17111789 13
17 19111026 83
18 12111227 58
19 18111788 99
20 12111323 8
21 1A113105 15
22 12111734 0
23 12111942 0
24 13111104 70
25 13111476 33
26 13111757 0
27 13111759 74
28 14111013 15
29 14111042 0
30 14111277 46
31 18111705 0
32 14111692 40
33 14111695 91
34 18111437 99
35 15111562 66
36 15111580 91
37 15111741 13
38 16111001 49
39 16111067 38
40 16111232 55
41 19111010 23
42 16111592 15
43 16110405 20
44 16111758 23
45 17111017 25
46 19111516 10
47 17111230 0
48 17111606 0

Nilai UTS dan Tugas 4KA28 - Tahun 2015

Nilai UTS 4KA28

1 10111006 60
2 10111051 70
3 10110376 90
4 17111933 80
5 19111408 70
6 11111071 0
7 19111411 65
8 11111551 0
9 11111621 0
10 11111829 90
11 11111972 85
12 12111377 75
13 12111813 80
14 12111855 90
15 12111916 75
16 13111376 70
17 13111885 80
18 14111186 90
19 14111476 80
20 1B114887 60
21 14111686 75
22 14111688 80
23 14111702 85
24 14111870 75
25 12109211 70
26 15111042 70
27 15111419 80
28 15111447 70
29 15110314 65
30 19111279 60
31 16111332 50
32 18111600 75
33 16111631 70
34 16111687 80
35 18111264 90
36 16111942 80
37 16111952 65
38 19111458 85
39 17111744 75

Nilai Tugas 4KA28

1 10111006 5
2 10111051 8
3 10110376 15
4 17111933 81
5 19111408 85
6 11111071 78
7 19111411 8
8 11111551 0
9 11111621 0
10 11111829 93
11 11111972 91
12 12111377 23
13 12111813 75
14 12111855 68
15 12111916 76
16 13111376 90
17 13111885 98
18 14111186 55
19 14111476 75
20 1B114887 23
21 14111686 69
22 14111688 48
23 14111702 70
24 14111870 0
25 12109211 5
26 15111042 15
27 15111419 40
28 15111447 90
29 15110314 43
30 19111279 8
31 16111332 83
32 18111600 25
33 16111631 8
34 16111687 0
35 18111264 83
36 16111942 89
37 16111952 18
38 19111458 68
39 17111744 10

6 Mei 2015

Pengumpulan Link Presentasi Kelas

Kepada mahasiswa kelas 4KB01, 4KB04, 4KA28, 4KA29 yg belum presentasi di depan kelas, harap merekam presentasinya dan mengunggah ke youtube. Linknya harap diposting di komentar blog ini. Paling lambat hari kamis 7 Mei 2015 pukul 23.59.
Jangan lupa sebutkan Nama, NPM dan Kelas.

Sukses selalu buat anda semua.
Terima kasih.

Salam,
Phd

2 Apr 2015

Tugas MK Sistem Terdistribusi Kelas 4KB01 dan 4KB04

Anda diminta membuat desain arsitektur sistem terdistribusi dari sebuah situs pemerintah daerah di Indonesia, berikut komponen-komponen sistem, secara lengkap dan singkat.

Tuliskan dalam komentar di bawah posting ini nama pemda yang akan menjadi target tugas anda. Tidak boleh ada kelompok mendesain pemda yang sama.

= Prihandoko =
[prihandoko@gmail.com]

21 Mar 2015

7 Indikator Kebahagiaan di Dunia

TUJUH INDIKATOR KEBAHAGIAAN HIDUP DI DUNIA

Ibnu Abbas RA menjelaskan, ada 7 indikator kebahagiaan hidup di dunia,
yaitu :

1) Qolbun Syakirun (hati yang selalu bersyukur), artinya selalu menerima apa adanya (qona'ah), sehingga tidak ada ambisi yang berlebihan, tidak ada stres, inilah nikmat bagi hati yang selalu bersyukur.

2) Al-Azwaju Shalihah, yaitu pasangan hidup yang shaleh/shalihah. Pasangan hidup yang shaleh/shalihah akan menciptakan suasana rumah dan keluarga yang sakinah.

3) Al-Auladul Abrar, yaitu anak yang shaleh. Do'a anak yg shaleh/shalihah kepada orang tuanya dijamin dikabulkan ALLAH, berbahagialah orang tua yang memiliki anak sholeh / solehah.

4) Al-Biatu Sholihah, yaitu lingkungan yang kondusif untuk iman kita. Rasulullah menganjurkan kita untuk selalu bergaul dengan orang-orang shaleh yang selalu mengajak kepada kebaikan dan mengingatkan bila kita salah.

5) Al-Malul Halal, atau harta yang halal, bukan banyaknya harta tapi halalnya harta yang dimiliki. Harta yang halal akan menjauhkan setan dari hati. Hati menjadi bersih, suci dan kokoh sehingga memberi ketenangan dalam hidup.

6) Tafakuh Fid-Dien, atau semangat untuk memahami agama, dengan belajar ilmu agama, akan semakin cinta kepada agama dan semakin tinggi cintanya kepada ALLAH dan Rasul-NYA. Cinta inilah yang akan memberi cahaya bagi hatinya.

7) Umur yang barokah, artinya umur yang semakin tua semakin shaleh, setiap detiknya diisi dengan amal ibadah. Semakin tua semakin rindu untuk bertemu dengan Sang Pencipta. Inilah semangat hidup orang-orang yang
barokah umurnya...
Www.pondoksedekah.org

20 Mar 2015

HALAL BUAT KAMI, HARAM BUAT TUAN

Adalah ulama Abu Abdurrahman Abdullah bin al-Mubarak al-Hanzhali al Marwazi [1] ulama
terkenal di makkah yang menceritakan riwayat
ini.

Suatu ketika, setelah selesai menjalani salah satu ritual haji, ia beristirahat dan tertidur. Dalam tidurnya ia bermimpi melihat dua malaikat yang turun dari langit. Ia mendengar percakapan mereka,
"Berapa banyak yang datang tahun ini?" tanya
malaikat kepada malaikat lainnya.

"Tujuh ratus ribu," jawab malaikat lainnya.
"Berapa banyak mereka yang ibadah hajinya
diterima?"
"Tidak satupun"

Percakapan ini membuat Abdullah gemetar.
"Apa?" ia menangis dalam mimpinya.
"Semua orang-orang ini telah datang dari belahan bumi yang jauh, dengan kesulitan yang besar dan keletihan di sepanjang perjalanan, berkelana menyusuri padang pasir yang luas, dan semua usaha mereka menjadi sia-sia?"

Sambil gemetar, ia melanjutkan mendengar
cerita kedua malaikat itu.
"Namun ada seseorang, yang meskipun tidak datang menunaikan ibadah haji, tetapi ibadah hajinya diterima dan seluruh dosanya telah diampuni . Berkat dia seluruh haji mereka diterima oleh Allah."

"Kok bisa"
"Itu Kehendak Allah"
"Siapa orang tersebut?"
"Sa'id bin Muhafah[2], tukang sol sepatu di kota Damsyiq (damaskus sekarang)"

Mendengar ucapan itu, ulama itu langsung terbangun. Sepulang haji, ia tidak langsung pulang kerumah, tapi langsung menuju kota Damaskus, Siria.

Sampai disana ia langsung mencari tukang sol
sepatu yang disebut Malaikat dalam mimpinya.
Hampir semua tukang sol sepatu ditanya, apa
memang ada tukang sol sepatu yang namanya
Sa'id bin Muhafah.

"Ada, ditepi kota" Jawab salah seorang sol sepatu sambil menunjukkan arahnya. Sesampai disana ulama itu menemukan tukang sepatu yang berpakaian lusuh,

"Benarkah anda bernama Sa'id bin Muhafah?"
tanya Ulama itu
"Betul, siapa tuan?"
"Aku Abdullah bin Mubarak"
Said pun terharu, "bapak adalah ulama terkenal, ada apa mendatangi saya?"

Sejenak Ulama itu kebingungan, dari mana ia
memulai pertanyaanya, akhirnya iapun menceritakan perihal mimpinya.

"Saya ingin tahu, adakah sesuatu yang telah
anda perbuat, sehingga anda berhak
mendapatkan pahala haji mabrur?"
"Wah saya sendiri tidak tahu!"
"Coba ceritakan bagaimana kehidupan anda
selama ini
Maka Sa'id bin Muhafah bercerita.
"Setiap tahun, setiap musim haji, aku selalu
mendengar :
Labbaika Allahumma labbaika.
Labbaika la syarika laka labbaika.
Innal hamda wanni'mata laka wal mulka.
laa syarika laka.
Ya Allah, aku datang karena panggilanMu.
Tiada sekutu bagiMu.
Segala ni'mat dan puji adalah kepunyanMu dan
kekuasaanMu.
Tiada sekutu bagiMu.
Setiap kali aku mendengar itu, aku selalu menangis
Ya allah aku rindu Mekah
Ya Allah aku rindu melihat kabah
Ijinkan aku datang…..
ijinkan aku datang ya Allah..

Oleh karena itu, sejak puluhan tahun yang lalu setiap hari saya menyisihkan uang dari hasil kerja saya, sebagai tukang sol sepatu.
Sedikit demi sedikit saya kumpulkan. Akhirnya pada tahun ini, saya punya 350 dirham, cukup untuk saya berhaji.

"Saya sudah siap berhaji"
"Tapi anda batal berangkat haji"
"Benar"
"Apa yang terjadi?"
"Istri saya hamil, dan sering ngidam. Waktu saya hendak berangkat saat itu dia ngidam berat"
"Suami ku, engkau mencium bau masakan yang
nikmat ini?
"ya sayang"
"Cobalah kau cari, siapa yang masak sehingga
baunya nikmat begini. Mintalah sedikit untukku"

"Ustadz, sayapun mencari sumber bau masakan itu. Ternyata berasal dari gubug yang hampir runtuh.
Disitu ada seorang janda dan enam anaknya.
Saya bilang padanya bahwa istri saya ingin
masakan yang ia masak, meskipun sedikit.
Janda itu diam saja memandang saya, sehingga saya mengulangi perkataan saya

Akhirnya dengan perlahan ia mengatakan "tidak boleh tuan"
"Dijual berapapun akan saya beli"
"Makanan itu tidak dijual, tuan" katanya sambil
berlinang mata.

Akhirnya saya tanya kenapa?
Sambil menangis, janda itu berkata "daging ini
halal untuk kami dan haram untuk tuan" katanya.

Dalam hati saya: Bagaimana ada makanan yang halal untuk dia, tetapi haram untuk saya, padahal kita sama-sama muslim? Karena itu saya mendesaknya lagi "Kenapa?"

"Sudah beberapa hari ini kami tidak makan.
Dirumah tidak ada makanan. Hari ini kami melihat keledai mati, lalu kami ambil sebagian dagingnya untuk dimasak.
"Bagi kami daging ini adalah halal, karena andai kami tak memakannya kami akan mati
kelaparan. Namun bagi Tuan, daging ini haram".

Mendengar ucapan tersebut spontan saya
menangis, lalu saya pulang.
Saya ceritakan kejadian itu pada istriku, diapun
menangis, kami akhirnya memasak makanan dan mendatangi rumah janda itu.

"Ini masakan untuk mu"
Uang peruntukan Haji sebesar 350 dirham pun
saya berikan pada mereka."
Pakailah uang ini untuk mu sekeluarga. Gunakan untuk usaha, agar engkau tidak kelaparan lagi"

Ya Allah……… disinilah Hajiku
Ya Allah……… disinilah Mekahku.

Mendengar cerita tersebut Abdullah bin Mubarak tak bisa menahan air mata.

"Kalau begitu engkau memang patut
mendapatkannya"...

MasyaAllah...

= Prihandoko =
[priprihandoko@gmail.com]

Ilmu dan Kebahagiaan

ILMU DAN KEBAHAGIAAN
Oleh: Dr. Adian Husaini


Dalam bukunya, Tasauf Modern, Prof. Hamka pernah menyalin sebuah artikel karya Al-Anisah Mai berjudul Kun Saidan. Artikel itu diindonesiakan dengan judul:  Senangkanlah hatimu!

Dalam kondisi apa pun, pesan artikel tersebut, maka senangkanlah hatimu! Jangan pernah bersedih. Dalam kondisi apa pun.

Kalau engkau kaya, senangkanlah hatimu! Karena di hadapanmu terbentang kesempatan untuk mengerjakan yang sulit-sulit....

Dan jika engkau fakir miskin,   senangkan pulalah hatimu! Karena engkau telah terlepas dari suatu penyakit jiwa, penyakit kesombongan yang selalu menimpa orang kaya. Senangkanlah hatimu karena tak ada orang yang akan hasad dan dengki kepada engkau lagi, lantaran kemiskinanmu...

Kalau engkau dilupakan orang, kurang masyhur, senangkan pulalah hatimu!
Karena lidah tidak banyak yang mencelamu, mulut tak banyak mencacatmu...

Kalau tanah airmu dijajah atau dirimu diperbudak, senangkanlah hatimu! Sebab penjajahan dan perbudakan membuka jalan bagi bangsa yang terjajah atau diri yang diperbudak kepada perjuangan melepaskan diri dari belenggu.


Kondisi senantiasa bahagia dalam situasi  apa pun, inilah, yang senantiasa dikejar oleh manusia. Manusia ingin bahagia. Hidup tenang, tenteram, damai, bahagia. Tapi, apakah yang dimaksud bahagia? Sebagian orang mengejar kebahagiaan dengan bekerja keras untuk menghimpun harta. Tapi, setelah harta melimpah ruah, kebahagiaan itu pun tak kunjung menyinggahinya. Harta yang disangkanya membawa bahagia, justru membuatnya resah. Masalah demi masalah membelitnya.

Sebagian orang mengejar kebahagiaan pada diri wanita cantik. Dia menyangka setelah mengawini seorang wanita cantik, maka dia akan bahagia. Tapi, tak lama kemudian, bahtera rumah tangganya kandas. Ada yang mengejar kebahagiaan pada tahta, kekuasaan. Beragam cara dia lakukan untuk merebut kekuasaan. Sebab, kekuasaan memang sebuah kenikmatan dalam kehidupan. Dengan kekuasaan seseorang dapat berbuat banyak. Tapi, betapa banyak manusia yang justru hidup merana dalam kegemilangan kekuasaan. Dia sama sekali tidak merasakan kebahagiaan.

Orang sakit menyangka, bahagia terletak pada kesehatan! Orang miskin menyangka, bahagia terletak pada harta kekayaan! Rakyat jelata menyangka kebahagiaan terletak pada kekuasaan! Orang biasa menyangka bahagia terletak pada kepopuleran! Dan sangkaan-sangkaan lain...

Tapi, sesungguhnya, kebahagiaan bukanlah terletak pada itu semua. Semua kenikmatan duniawi bisa menjadi tangga yang mengantar kepada kebahagiaan. Semuanya adalah sarana. Bukan bahagia itu sendiri. Lihatlah, betapa banyak pejabat yang hidupnya dibelit dengan penderitaan. Lihat pula, betapa banyak artis terkenal yang hidupnya jauh dari kebahagiaan dan berujung kepada narkoba dan obat penenang! Lalu, apakah itu bahagia (saadah/happiness).
Selama ribuan tahun, para ahli pikir, telah sibuk membincang tentang kebahagiaan. Kamus The Oxford English Dictionary (1963) mendefinisikan happiness sebagai: Good fortune or luck in life or in particular affair; success, prosperity.  Jadi, dalam pandangan ini, kebahagiaan adalah sesuatu yang ada di luar manusia, dan bersifat kondisional. Jika dia sedang berjaya, maka di situ ada kebahagiaan. Jika sedang jatuh, maka hilanglah kebahagiaan. Maka, menurut pandangan ini, tidak ada kebahagiaan yang abadi, yang tetap dalam jiwa manusia. Kebahagiaan itu sifatnya temporal dan kondisional. Prof. Naquib al-Attas menggambarkan kondisi kejiwaan masyarakat Barat sebagai: Mereka senantiasa dalam keadaan mencari dan mengejar kebahagiaan, tanpa merasa puas dan menetap dalam suatu keadaan. Tokoh panutan mereka adalah Sisyphus.

Berbeda dengan pandangan tersebut, Prof. Naquib Al-Attas mendefinisikan kebahagiaan (saadah/happiness) sebagai berikut:
Kesejahteraan dan kebahagiaan itu bukan dianya merujuk kepada sifat badani dan jasmani insan, bukan kepada diri hayawani sifat basyari; dan bukan pula dia suatu keadaan akal-fikri insan yang hanya dapat dinikmati dalam alam fikiran dan nazar-akali belaka. Kesejahteraan dan kebahagiaan itu merujuk kepada keyakinan diri akan Hakikat Terakhir yang Mutlak yang dicari-cari itu  yakni: keadaan diri yang yakin akan Hak Taala  dan penuaian amalan yang dikerjakan oleh diri itu berdasarkan keyakinan itu dan menuruti titah batinnya. (SMN al-Attas, Mana Kebahagiaan dan Pengalamannya dalam Islam, (Kuala Lumpur: ISTAC:2002), pengantar Prof. Zainy Uthman, hal. xxxv).


Jadi, kebahagiaan adalah kondisi hati, yang dipenuhi dengan keyakinan (iman), dan berperilaku sesuai dengan keyakinannya itu. Bilal bin Rabah merasa bahagia dapat mempertahankan keimanannya, meskipun dalam kondisi disiksa. Imam Abu Hanifah merasa bahagia meskipun harus dijebloskan ke penjara dan dicambuk setiap hari, karena menolak diangkat menjadi hakim negara.

Imam al-Ghazali, seperti dikutip Hamka dalam Tasaud Modern, mengungkapkan: Bahagia dan kelezatan yang sejati, ialah bilamana dapat mengingat Allah. Hutaiah, seorang ahli syair, menggubah sebuah syair:
ولست آرى السعادة جمع مال   *   ولكن التقى لهي السعيد            
(Menurut pendapatku, bukanlah kebahagiaan itu pada pengumpul harta benda;
Tetapi, taqwa akan Allah itulah bahagia).

Menurut al-Ghazali, puncak kebahagiaan pada manusia adalah jika dia berhasil mencapai marifatullah, telah mengenal Allah SWT. Selanjutnya, al-Ghazali menyatakan:
Ketahuilah bahagia tiap-tiap sesuatu ialah bila kita rasai nikmat kesenangan dan kelezatannya, dan kelezatan itu ialah menurut tabiat kejadian masing-masing. Maka kelezatan (mata) ialah melihat rupa yang indah, kenikmatan telinga mendengar suara yang merdu, demikian pula segala anggota yang lain dari tubuh manusia. Ada pun kelezatan hati ialah teguh marifat kepada Allah, karena hati itu dijadikan ialah buat mengingat Tuhan.... Seorang hamba rakyat akan sangat gembira kalau dia dapat berkenalan dengan wazir; kegembiraan itu naik berlipat-ganda kalau dia dapat berkenalan pula dengan raja. Tentu saja berkenalan dengan Allah, adalah puncak dari segala macam kegembiraan, lebih dari apa yang dapat dikira-kirakan oleh manusia, sebab tidak ada yang maujud ini yang lebih dari kemuliaan Allah... Oleh sebab itu tidak ada marifat yang lebih lezat daripada marifatullah.

Marifatullah adalah buah dari ilmu. Ilmu yang mampu mengantarkan manusia kepada keyakinan , bahwa Tiada Tuhan selain Allah (Laa ilaaha illallah).   Untuk itulah, untuk dapat meraih kebahagiaan yang abadi, manusia wajib mengenal Allah. Caranya, dengan mengenal ayat-ayat-Nya, baik ayat kauniyah maupun ayat qauliyah. Banyak sekali ayat-ayat al-Quran yang memerintahkan manusia memperhatikan dan memikirkan tentang fenomana alam semesta, termasuk memikirkan dirinya sendiri. Alam semesta ini adalah ayat, tanda-tanda, untuk mengenal Sang Khaliq. Maka, celakalah orang yang tidak mau berpikir tentang alam semesta.

Di samping ayat-ayat kauniyah, Allah SWT juga menurunkan ayat-ayat qauliyah, berupa wahyu verbal kepada utusan-Nya yang terakhir, yaitu Nabi Muhammad saw. Karena itu, dalam QS Ali Imran 18-19, disebutkan, bahwa orang-orang yang berilmu adalah orang-orang yang bersaksi bahwa Tiada tuhan selain Allah, dan bersaksi bahwa Sesungguhnya ad-Din dalam pandangan Allah SWT adalah Islam. Risalah kenabian Muhammad saw  telah menyempurnakan risalah para nabi sebelumnya.

Inilah yang disebut sebagai ilmu yang mengantarkan kepada peradaban dan kebahagiaan. Setiap lembaga pendidikan, khususnya lembaga pendidikan Islam, harus mampu mengantarkan sivitas akademika-nya menuju kepada tangga kebahagiaan yang hakiki dan abadi. Setiap peserta didik harus besungguh-sungguh untuk memahami ilmu yang benar dan bermujahadah untuk meraih kebahagiaan yang hakiki; kebahagiaan yang sejati, yang terkait antara dunia dan akhirat.  Kriteria inilah yang harusnya dijadikan indikator utama, apakah suatu program pendidikan (tadib) berhasil atau tidak. Keberhasilan pendidikan dalam Islam bukan diukur dari berapa mahalnya uang bayaran sekolah; berapa banyak yang diterima di Perguruan Tinggi Negeri, dan sebagainya. Tetapi, apakah pendidikan itu mampu melahirkan manusia-manusia yang beradab yang mengenal dan bahagia beribadah kepada Sang Pencipta.

Manusia-manusia yang berilmu seperti inilah yang hidupnya bahagia dalam keimanan dan keyakinan; yang hidupnya tidak terombang-ambing oleh setiap keadaan. Dalam kondisi apa pun, hidupnya bahagia, karena dia sudah mengenal Allah, ridha dengan keputusan Allah,  dan berusaha menyelaraskan hidupnya dengan segala macam peraturan Allah yang diturunkan melalui utusan-Nya.

Dalam kondisi apa pun, dalam posisi apa pun, manusia semacam ini akan hidup dalam kebahagiaan. Fa laa khaufun alaihim wa laa hum yahzanuun. Hidupnya hanya mengacu kepada Allah, dan tidak terlalu peduli dengan reaksi manusia terhadapnya. Alangkah indah dan bahagianya hidup semacam itu; bahagia dunia dan akhirat. (***)

Ketika Menteri Mengontrak Rumah


Bismillah ... Di dalam gang sempit itu, berkelok dari jalan utama, menyelusup gang-gang padat rumah di Jatinegara terdapat sebuah rumah mungil dengan satu ruang besar. Begitu pintu dibuka, akan ada koper-koper berkumpul di sudut rumah dan kasur-kasu digulung di sudut lainnya ruang besar itu. Di sanalah tempat tidur Haji Agus Salim (Menteri Luar Negeri RI) bersama istri dan anak-anaknya.

Dikontrakkan yang lain, Agus Salim, kira-kira enam bulan sekali mengubah letak meja kursi, lemari sampai tempat tidur rumahnya. Kadang-kadang kamar makan ditukarnya dengan kamar tidur. Haji Agus Salim berpendapat bahwa dengan berbuat demikian ia merasa mengubah lingkungan, yang manusia sewaktu-waktu perlukan tanpa pindah tempat atau rumah atau pergi istirahat di lain kota atau negeri.

Begitulah seperti dikisahkan Mr. Roem, murid dari H. Agus Salim yang juga tokoh Masyumi ini. Anies Baswedan dalam 'Agus Salim: Kesederhanaan, Keteladanan yang Menggerakan' menyebutkan bahwa H. Agus Salim hidup sebagai Menteri dengan pola 'nomaden' atau pindah kontrakkan ke kontrakkan lain.

Dari satu gang ke gang lain. Berkali-kali Agus Salim pindah rumah bersama keluarganya. "Selama hidupnya dia selalu melarat dan miskin," kata Profesor Willem "Wim" Schermerhorn. Wim menjadi ketua delegasi Belanda dalam perundingan Linggarjati. (Majalah Tempo Edisi Khusus Agus Salim)

Pernah, pada salah satu kontrakkan tersebut, toiletnya rusak. Setiap Agus Salim menyiram WC, air dari dalam meluap. Sang istri pun menangis sejadi-jadinya, karena baunya yang meluber dan air yang meleber. Zainatun Nahar istrinya,tak kuat lagi menahan jijik sehingga ia muntah-muntah. Agus Salim akhirnya melarang istrinya membuang kakus di WC dan ia sendiri yang membuang kotoran istirnya menggunakan pispot.

Kasman Singodimedjo (tokoh Muhammadiyah dan Masyumi Ketua KNIP Pertama), dalam 'Hidup Itu Berjuang' mengutip perkataan mentornya yang paling terkenal: "leiden is lijden" (memimpin itu menderita) kata Agus Salim. Lihatlah bagaimana tak ada sumpah serapah meminta kenaikan jabatan, tunjangan rumah dinas, tunjangan kendaraan, tunjangan kebersihan WC, tunjangan dinas ke luar negeri untuk pelesiran, dll.

Saat salah satu anak Salim wafat ia bahkan tak punya uang untuk membeli kain kafan. Salim membungkus jenazah anaknya dengan taplak meja dan kelambu. Ia menolak pemberian kain kafan baru. "Orang yang masih hidup lebih berhak memakai kain baru," kata Salim. "Untuk yang mati, cukuplah kain itu."

Dalam Buku 'Seratus Tahun Agus Salim' Kustiniyati Mochtar menulis, "Tak jarang mereka kekurangan uang belanja." Ya, seorang diplomat ulung, menteri, pendiri Bangsa yang mewakafkan dirinya untuk mengabdi kepada Allah, bahwa memimpin itu adalah ibadah.

Seorang yang memilih jalan becek dan sunyi, berjalan kaki dengan tongkatnya dibanding gemerlap karpet merah dan mobil Land Cruiser, Alphard, dan gemerlap jantung kota lainnya. Kita tentu rindu sosok seperti mereka, bukan tentang melaratnya mereka, tapi tentang ruang kesederhanaan yang mengisi kekosongan nurani rakyat.

Ketika Wapres Mohammad Hata tak mampu membeli sepatu impiannya hingga akhir hayat. Ketika Perdana Menteri Natsir menggunakan jas tambal, mengayuh sepeda ontel ke rumah kontrakkanya. Ketika Menteri keuangan Pak Syafrudin yang tak mampu membeli popok untuk anaknya. Semoga Allah hadirkan mereka, sebuah keteladanan yang mulai memudar di tengah gemerlap karpet merah Istana dan Senayan.

( Semoga Bermanfaat)

= Prihandoko =
[priprihandoko@gmail.com]

Berkawan Itu Bersabar

👥👤"Berkawan Itu Bersabar"

Kawan yg tulus kadang memang lebih menyebalkan dr pada musuh yg menyamar.

Bekal utama kebersamaan adalah kesabaran.

Sebab kita tahu, perjalanan berombongan lebih lambat dibanding sendirian.

Berkawan insan-insan mulia harus disertai kesadaran, bahwa kita selalu harus "sedang menuju" kemuliaan, bukan telah sampai.

Persaudaraan adalah berbagi. Tetapi salah satu harus memulai,

Sepertinya lebih mudah bukan dengan meminta, tapi memberi.

Siapa tak sabar belajar, harus sabar dlm kebodohan.

Siapa tak sabar bersaudara, harus sabar dalam kesendirian.

Kadang ada dua org yg lebih baik bagi mereka jika dipersaingkan daripada jika di minta bekerjasama.

Tetapi tetaplah bersama dalam lingkaran persaudaraan.

Melingkar adalah mengokohkan daya(kekuatan).

Melingkar adalah menyulam cinta..
Melingkar adalah Kita..

~Salim A Fillah~

💎💎💎💎💎💎💎💎💎

Mutiara yang bersatu di kalung perhiasan, harus rela ditusuk jarum agar benang menyatukan. Berjama'ah mungkin melukai, tapi ia memberi arti.
(Salim A Fillah).

19 Feb 2015

Tamu Sederhana

(**kisah nyata seorang sahabat dari Lampung)‎

"Usai maghrib saya kedatangan tamu dirumah".

" Assalamu 'alaikum " sapanya ketika sampai di depan pintu‎.‎
" Wa'alaikum salam " Jawab saya sedikit kaget karena tidak mengenal tamu ini." Anda siapa? " tanya saya. ‎
"Saya Sobari ." katanya dengan wajah diliput senyum. ‎
"Bapak pengurus Masjid?" tanyanya.‎
"Ya. Betul Pak. Ada apa ? Apa yang dapat saya bantu "‎
"Saya tadi melewati masjid yang sedang dibangun. Orang disekitar masjid meminta saya untuk menemui bapak ? "
" Ada apa ?"‎
"Saya ingin memberikan sedekah untuk penyelesaian pembangunan masjid " katanya dengan tetap diliput senyum.

Saya memperhatikan penampilan orang ini. Tidak nampak dia memiliki kemampuan untuk bersedekah. Saya lirik diluar, tidak ada nampak kendaraan diparkir. Pasti orang ini datang dengan angkutan umum atau beca. Mungkin orang ini "sakit". Atau hanya ingin mempermainkan emosi saya.
Ya karena sudah hampir empat tahun masjid itu tidak pernah selesai. Sementara saya sebagai ketua Panitia Pembangunan Masjid sudah bosan mengajak masyarakat untuk berinfaq atau bersedekah. Tapi hasilnya hanya uang kecil yang terkumpul didalam kotak amal. Sementara kotak amal yang diletakkan disetiap sudut pasar atau rumah makan hanya menghasilkan uang tidak seberapa. Padahal masyarakat yang ada disekitar masjid ini terdiri dari para pedagang yang rata rata mempunyai omzet Rp. 3 juta perhari !

"Bagaimana Pak? Kenapa bapak diam ?" tegurnya yang membuyarkan lamunan saya.‎
"Eh , iya.Pak, ehm..berapa bapak mau sumbang ?" tanya saya masih diliput rasa tidak percaya.

"Boleh saya tau ? berapa dana diperlukan untuk menyelesaikan masjid itu " tanyanya dengan tenang. 

Pertanyaan yang lagi lagi membuat saya hilang hasrat untuk bicara banyak sama tamu ini. Dia pasti orang "sakit jiwa".‎

"Ya.. kita butuh dana sebesar Rp 500 juta " jawab saya. Berharap orang itu cepat berlalu.

"Baik, pak. Besok kalau bapak ada waktu , saya tunggu di Pengadilan Agama. Saya akan memberikan sedekah dihadapan hakim Agama." Katanya tenang. " jam berapa Bapak ada waktu ? " lanjutnya.

"ya liat besok aja ya pak " jawab saya. Berharap orang itu cepat berlalu. Karena saya harus memimpin sholat isya di masjid.

"Baiklah , Ini nomor telp rumah saya. Kalau bapak siap , hubungi saya " katanya. 
"Permisi saya pamit dulu. Rumah saya jauh." lanjutnya sambil berdiri dan berlalu. 

Baru saya sadar, tamu ini tidak saya tawarkan minum.
Setelah usai sholat Isa. Secara tidak sengaja saya melontarkan cerita kedatangan tamu ke rumah kepada pengurus Masjid. Tanggapan mereka sama seperti saya. Orang itu Stress  dan tidak perlu dilayani. 

Karena besok semua pengurus punya banyak kesibukan, yang tidak mungkin meluangkan waktu untuk datang ke Pengadilan Agama.

Keesokan harinya. salah satu pengurus meminta saya untuk menemaninya ke show room mobil. Dia hendak menebus indent kendaraan yang dipesannya sejak empat bulan lalu. 
Karena lokasi showroom tidak begitu jauh dari Kantor Pengadilan Agama maka saya tawarkan kepada teman ini untuk mampir ke Pengadilan. 
Dia sedikit sungkan tapi akhirnya setuju.

Langsung saya menghubungi orang yang akan menyumbang itu melalui cell phone kerumahnya. 
Dia langsung menyanggupi untuk datang. Berjanji jam 11 siang sudah sampai di Kantor Pengadilan Agama.

"Baiklah. Tapi saya tidak mau tunggu terlalu lama di kantor pengadilan itu. Lewat setengah jam anda tidak datang , saya akan pulang." kata saya tegas. 
Karena sebenarnya saya masih sangsi pada orang ini.

"Insya Allah " begitu jawabnya.‎

Tepat jam 11 saya dan teman sudah datang di pengadilan Agama. Tapi orang yang akan menyumbang belum juga datang. Lewat lima menit , orang yang akan menyumbang itu datang dengan menumpang angkutan BECAK yang masuk langsung kedalam halaman Pengadilan Agama. 
Bajunya sangat sederhana.

‎Teman saya yang melihat pemandangan itu,  langsung tersenyum kecut.
Bagaimana mungkin dia bisa menutup kekurangan pembangunan masjid

"Mungkin kita yang gila. Mau-maunya nungguin dia.Tapi ya sudahlah, kita liat aja.," gerutu teman saya kala melihat kedatangan orang itu.‎

"Assalamu 'alaikum " sapanya ketika sesampai didalam menjumpai kami.
"Ya , Bagaimana Pak. Apakah bapak sudah bawa uangnya?" tanya teman saya langsung kepokok persoalan.‎

"Ini, uangnya " katanya sambil memperlihatkan kantong semen ditangannya. "Mari kita menemui petugas untuk membuat akta penyerahan sumbangan ini. Maaf, bukan saya tidak percaya tapi ini perlu sebagaimama ajaran Al-Quran menyebutkan bahwa segala sesuatunya harus tertulis." katanya. 
Sambil melangkah kedalam menemui petugas pengadilan.

Tanpa banyak kata, orang ini langsung menyerahkan tumpukan uang dihadapan petugas pengadilan. 
Petugas itu menghitung. 
Jumlahnya Rp 500 juta..!‎

Petugas itu kemudian menyerahkan formulir untuk kami isi. 
Kemudian setelah tandatangani formulir itu, maka uang pun pindah ke tangan kami.
  
"Pak, Cukuplah Bapak-Bapak sebagai panitia dan Pak Hakim yang mengetahuinya. Saya menyumbang karena Allah..." katanya ketika akan pamit berlalu.

Melihat situasi yang diluar dugaan kami maka timbul rasa malu dan rendah dihadapan orang ini.Ternyata dia yang kami nilai stress/gila, menunjukan kemuliaannya. 
Sementara kami dari awal meremehkan dan memandang sebelah mata padanya.

Maaf,  Mengapa bapak ikhlas menyumbang uang sebanyak ini. Sementara saya lihat bapak , maaf terlihat sangat sederhana. Mobil pun bapak tidak punya. " tanya teman saya dengan keheranan.

"Saya merasa sangat kaya. Karena Allah memberikan saya qalbu yang dapat memahami ayat ayat Alquran. Cobalah anda bayangkan. Bila uang itu saya belikan kendaraan mewah, maka manfaatnya hanya seusia kendaraan itu. Bila saya membangun rumah megah maka nikmatnya hanya untuk dipandang. 
Tapi bila saya gunakan harta untuk saya sedekahkan di jalan Allah demi kepentingan Ummat, maka manfaatnya tidak akan pernah habis. " Demikian jawabnya dengan sangat sederhana tapi begitu menyentuh.

"Apa pekerjaan Bapak " tanya teman saya.
"saya petani Kopi. Alhamdulillah dari hasil kebun Kopi , lima anak saya semua sudah menjadi sarjana dan sekarang mereka sukses dan hidup sejahtera. Lima limanya sudah berkeluarga. Alhamdulillah, semua Anak dan mantu saya sudah menunaikan haji."

"Bapak memang sangat beruntung. Apa resepnya hingga bapak dapat mendidik anak yang sholeh" tanya saya.

"Resepnya adalah: dekatlah kepada Allah. Cintailah Allah. Cintailah semua yang diamanahkannya kepada kita. Dan berkorbanlah untuk itu. Bukankah anak, istri, lingkungan dan syiar agama adalah amanah Allah kepada kita semua. Bila kita sudah mencintai Allah dengan hati, dan dibuktikan dengan perbuatan maka selanjutnya hidup kita akan dijamin oleh Allah. Apakah ada yang paling bernilai didunia ini dibanding kecintaan Allah kepada kita... "
Dia pamit dan berlalu dengan menumpang becak. 

Sementara saya dan teman saya tercekat dan tak mampu berkata-kata.

Kami tak berani mendahului becak yang ditumpanginya. Toyota Kijang keluaran terbaru yang baru saya beli bulan lalu serasa tak mampu melewati becak itu. 
Saya malu. Malu dengan kerendahan diri saya dihadapan orang yang tawadhu namun ikhlas berjuang karena Allah. Mungkin penghasilan saya lebih besar darinya. Tapi belum bisa seikhlas dia. Saya menjadi merasa tak pantas menyebut diri ini mencintai Allah.."‎

*****
Saudara-riku tercinta... mudah2an kisah di atas bisa menjadi cermin bagi kita...

28 Jan 2015

Kelas 3KA08

NPM Nilai
10112106 38
10112114 25
10109004 20
10112225 63
10112595 94
10112621 90
10112690 87
10112780 100
10112946 44
11112079 52
11112244 78
11112255 100
11112692 71
12112109 60
12112338 0
12112692 0
12112761 65
12112820 69
13112114 81
13112137 34
13112374 60
13112761 96
13112921 94
14112133 52
14112463 100
14112571 41
14112648 100
15112126 62
15112248 87
15122652 53
18112223 90
15112741 95
15112999 33
16112133 81
16112150 100
18110920 83
16112577 59
16112841 72
17112817 86
17112838 34
17112892 97

Kelas 3KA07

NPM Nilai
10112068 73
10112368 61
10112410 71
10112527 30
10112549 41
10112844 71
11112225 90
11112376 28
11112440 83
11112516 34
11112689 67
11112857 100
11112990 95
12112121 27
13112585 75
13112928 94
14112362 61
14112736 22
14112819 22
15112078 49
15112592 71
15112826 42
15112932 72
15112989 74
16112058 37
16112634 99
17112129 72
17112376 87
17112377 66
17112697 96
17112833 65
17112884 21
17112915 42

Kelas 4KA29

NPM Nilai
10111111 53
18111765 36
10111383 84
10111419 30
18111109 57
10111707 46
11111118 47
18111482 49
11111560 72
11111703 58
17111789 59
19111026 57
12111227 85
18111788 73
12111323 35
12110312 54
12111734 59
12111942 92
13111104 50
13111757 47
13111759 89
14111013 45
14111277 59
18111705 40
14111692 97
14111695 94
18111437 72
15111580 94
15111741 45
16111001 62
16111067 40
16111232 80
19111010 58
16111592 52
16111758 67
17111017 80
19111516 36
17111230 37
17111606 39